Cerita Seks Sedarah: Ngentot Sama Tante Kandung Cantik Dan Semok

Cerita Seks kali ini akan bercerita tentang hubungan sedarah aku dengan tanteku sendiri. Meskipun ini cukup gila tapi menurutku sangat menantang.

Hari sabtu sore rumah saya akan di jadikan tempat arisan oleh teman-teman ibu saya, saya sebagai seorang anak yang berbakti maka saya membantu ibu saya untuk menyiapkan semua keperluan untuk arisan sore nanti.

Karena kedua kakak perempuan saya belum lagi pulang bekerja lalu bude Rusma pun ikut membantu saya dan juga ibu saya di rumah, ketika saya sedang sibuk-sibuk dengan pekerjaan saya sendiri. Dari arah dapur ibu saya berteriak cukup kencang.

Karena kedua kakak perempuan saya belum lagi pulang bekerja lalu bude Rusma pun ikut membantu saya dan juga ibu saya di rumah, ketika saya sedang sibuk-sibuk dengan pekerjaan saya sendiri. Dari arah dapur ibu saya berteriak cukup kencang.

Eh Rusma, kamu masih punya gula tidak di rumah saya soalnya gula udah habis ni.” kata ibu saya ke bude Rusma. “ Alah saya nggak punya lah, ya sudah sini biar saya aja yang belikan ke pasar depan situ aja kok.” ucap bude Rusma, Lalu ibu saya memberikan uang kepada bude Rusma. Mohon maaf ya jadi ngerepotin nih, biar Leman yang nganter pake motor Rus.” ucap ibu saya.

Eh Rusma, kamu masih punya gula tidak di rumah saya soalnya gula udah habis ni.” kata ibu saya ke bude Rusma. “ Alah saya nggak punya lah, ya sudah sini biar saya aja yang belikan ke pasar depan situ aja kok.” ucap bude Rusma, Lalu ibu saya memberikan uang kepada bude Rusma. Mohon maaf ya jadi ngerepotin nih, biar Leman yang nganter pake motor Rus.” ucap ibu saya.

Ayok, Leman anterin bude ke pasar depan ya.” kata bude Rusma menyuruh saya, aaarhh saya begitu kesal waktu itu, namun karena ini adalah perintah dari ibu saya maka saya tak berani membantahnya.

Lalu saya dan bude Rusma ke pasar depan lalu bude Rusma membeli gula, setelah itu bude Rusma mendatangi saya lagi yang sedang menunggu di atas motor. Man, kita ke rumah Bude dulu ya. Bude mau mandi sekalian ganti baju supaya pas acara nya mulai Bude tak bolak-balik ke rumah lagi.” kata bude Rusma. iya, bude.” jawab saya dengan jutek, lalu saya membawa motor saya ke rumah bude Rusma yang tak jauh dari rumah saya itu.

Leman, kamu tunggu sebentar dulu ya. bude bareng kamu saja kesana nya yah, lumayan lah nanti bisa ngirit tenaga supaya tak capek jalan. Bercanda bude Rusma. oh“ tenang aja kok bude.

Awal Cerita Dewasa Ngentot Budeku Yang Semok

Saya akan menunggu bude Rusma di sini aja,” kata saya Lalu bude Rusma masuk ke dalam rumah dan juga berlalu ke arah kamar mandinya. bude Rusma berteriak dari arah dalam kamar mandi, Leman kalau kamu mau minum ambil saja di kulkas di dalam ya.” teriaknya“ bude.” jawab saya dengan singkat Lama kelamaan bete juga saya nungguin bude Rusma mandi karena sudah hampir setengah jam saya menunggunya, saya pun menonton televisi untuk mengusir kejenuhan saya itu.

Tak lama kemudian bude Rusma pun keluar hanya dengan belutan handuk dan juga menurut saya handuknya itu terlalu kecil untuk menutup tubuhnya yang montok itu, payudaranya itu sampai naik ke atas sehingga membentuk belahan yang begitu menggoda saya.

Bude Rusma pun segera berpindah ke kamar dan juga merapatkan kain yang di jadikannya sebagai penutup kamarnya itu, wah pikiran saya mulai kacau ni dan saya benar-benar sangat terangsang dengan apa yang saya lihat barusan.

Saya pun memberanikan diri untuk mengintip bude Rusma, dengan sangat berhati-hati kain penutup kamar itu saya buka dan juga saya benar-benar kaget melihat kemolekan tubuh bude Rusma ini. Ternyata kulitnya itu putih juga, saya akhirnya pergi ke pintu depan dan juga dengan cepat saya kunci pintu depan serta saya langsung saja menuju ke kamar bude Rusma kembali.

Leman, kamu ngapain masuk ke kamar saya tanpa izin. teriak bude Rusma yang sangat kaget saat melihat saya di dalam kamarnya itu, ssst“ bude jangan berisik kali dong. Kalau bude Rusna berisik nanti tetangga pada datang dan melihat kita dengan keadaan seperti ini pasti nanti keluarga bude malu juga kan.” kata saya, kamu itu sudah kurang ajar ya, kamu itu sudah masuk ke dalam kamar ini..... keluar sana.......”

Cerita Dewasa Ngentot Budeku Yang Semok Dan Binal

Tanpa mendengarkan omongan dari bude, saya langsung aja membuka seluruh pakaian saya dan telanjang di depan bude Rusma. silahkan aja bude teriak, biar tetangga ke sini semua dan mengusir kita dari lingkungan ini. ucap saya dengan suara yang tegas, nampaknya cara ini berhasil dan bude Rusma pun udah nggak berteriak lagi.

Namun ia masih aja menutup badannya dengan handuk, lema kamu mau apa. tanyanya dengan suara yang pelan, bude saya benar-benar kepingin sekali bude.

Saya udah tak tahan lagi bude, ayo dong mumpung sepi ni bude "Kata saya". Nanti kalau ada yang masuk gimana dan sebentar lagi juga suami serta anak-anak bude pasti pulang karena udah sore ni.” ucapnya.

Lalu saya berjalan mendekatinya dan penis saya tepat di depan wajah bude Rusma, saya sempat melihat mata bude Rusma sedikit terkagum saat melihat ukuran penis saya yang lumayan besar ini.

Saya dengan tenang berkata ke bude Rusma, tenang aja bude. Pintu depan udah saya kunci kok, ayo lah bude kocok penis saya jangan hanya di liatin begini.

Ucap saya Tangan bude Rusma pun akhirnya dengan agak ragu-ragu memegang penis saya, oooouuuuhhhh...... desah saya ketika tanganya mulai meremas dan juga mengocok dengan pelan penis saya. Kelum dong bude penis saya ini kata saya, ihh! jijik aah gak mau.

Sudah ah begini saja, katanya. Lalu saya tarik aja belitan handuknya dan ia pun bugil di hadapan saya, tangannya yang kiri asik mengocok penis saya dan sementara itu tangan yang kanan berusaha untuk menutup payudaranya yang begitu besar. Ayo“ bude kita selesaikan secepatnya, nanti keburu keluarga bude pada pulang.

Kata saya Dan saya pun mengangkat kaki bude Rusma lalu saya lebarkan kaki bude Rusma dan saya lihat Vaginanya bude Rusma begitu banyak ditumbuhi dengan bulu-bulu jembut, lubang vaginanya pun juga udah sangat lebar. Namun bude Rusma melawan saat apa yang saya lakukkan kepadanya.

Ngentot Dengan Budeku Yang Binal

Leman jangan di masukkan, Nanti kalau ada tetangga melihatkan kita bisa kacau. Leman hentikan sekarang juga sayang,” katanya Saya pun tak memperdulikan kata-katanya itu lagi. Dengan sedikit memaksa saya arahkan penis saya ke vagina bude Rusma, slluuuuuppp kepala penis saya masuk sluuuuupp......masuklah semua penis saya ke vaginanya bude Rusma.

Aduuuuh“ sudah Leman jangan di teruskan Man.....oooooohh.....oooohh.....aaaauhh.....” perlawanan nya itu seketika menjadi desahan. Lalu saya mulai menggoyangkan penis saya maju juga mundur, uuuuuuuhh.....aaaaahhh Lemannn... aaaaaaahhhh......”desah bude Rusma sambil menggit bibir bawahnya itu.

Aaaaaaaggghhh......aarrrghhh......bude sangat nikmat sekali oooohhh......uuuuooohh.....”desah saya, Bude Rusma dengan perlahan mulai menggoyangkan pantatnya itu untuk mengimbangi permainan yang saya berikan. Saya pun semakin sangat bersemangat menikam memek bude Rusma.

uuuuoooohh.......bude.....terus......goyangkan bude.....aaaahh......” desah saya. aaaaaaahhh......aaaaahh penis sangguh enak banget leman......oooooohhh.....”

Wah ternyata bude Rusma kalau sedang ngentot suka mengeluarkan kata-kata yang kotor, saya pun makin bersemangat saat mendengar jeritan yang kotor dari bude Rusma. Keringat udah mulai terlihat dari wajah bude Rusma, lalu bude Rusma meminta berganti posisi.

Aaaaaaaooooohh......ooooohhh.....berhenti dulu Man.....aaaaahh.....oooooooohhh.....” dengan perintahnya Sayapun segera menghentikan goyangan yang saya lakukan kenapa.

Tanya saya dengan memanggil ia sayang agar kami lebih romantis lagi, ganti gaya jangan kayak begini terus dong. Saya juga bosen Man, ucapnya sekarang dia yang kelihatannya yang mulai agressif.

Kami pun berguling ke samping tanpa mencabut penis saya, dan bude Rusma pun mulai bergoyang dengan maju dan juga mundur.

Aaaaaaaahhh........ooooooohh......aah...... enak sekali penis kamu saat menusuk vagina saya, Aaaaaaaahhh......”kata bude Rusma terus“ budee.....aaaahh” ucap saya.

Lama kelamaaan goyangan bude Rusma makin liar saja, ia bukan cuma melakukkan goyangan maju dan juga mundur saja tapi ia juga melakukan goyangan atas dan juga ke bawah dan yang paling nikmat sekali adalah goyangan yang memutarnya.

Budeku Yang Binal Juga Yang Haus Seks

Lalu saya pun bangkit dan memeluk bude Rusma sambil mulut saya menyedot payudaranya itu, ia semakin tak karuan saja goyangannya. Aaaaaaaaahh...... ooouuuuuhhhhh...... saya mauu keeluuar Leman.....”katanya yang udah mau sampai ke puncak tahan sayang....aaaahhh.....” ucap saya. Saya....tak kuu...ku...kuuattt.... aaaarrrrghh.” desahnya itu ketika orgasmenya sudah datang.

Crooooott.....croooott..... keluarlah cairan yang sangat hangat dari dalam kemaluannya itu, ia memeluk saya dengan begitu erat. saya yang belum mau orgasme memberikan ia kesempatan untuk menikmati orgasmenya itu.

Aduuuuhhh“......nikmat sekali vagina saya Man......penis kamu besar sekali sih, sampai mentok saya merasakannya.” kata bude Rusma, emangnya punya pakde Anton nggak besar ya bude.” tanya saya, alah boro-boro besar kalau main sama ku paling baru 10 menit tak goyang sudah keluar.”ucap bude Rusma, oh ternyata selama ini pakde Anton tak bisa memuaskan bude Rusma ya.

Kalau begitu tenang pakde Anton saya akan menolong tugas anda dalam memuaskan istri anda, kata saya di dalam hati terus“ kalo bude Rusma kurang puas melampiaskan nya kemana bude.” tanya saya lagi.

jangan panggil saya bude dong Man kalau lagi berdua kayak gini, panggil nama saya aja ya.” kata bude Rusma, iya“. Mulai dari sekarang saya akan memanggil kamu sayang kalau lagi berdua seperti gini, oh ya pertanyaan saya kenapa belum kamu jawab sayang. Kamu memuaskan kemana ya kalau kurang puas, tanya saya sekali lagi ya.

Saya paling pakai tangan pas ia tidur ucapnya dengan tenang sayang, mulai dari sekarang kalau kamu kurang puas dengan suami kamu yang goblok itu kamu panggil saya aja ya. Ucap saya iya pasti lah itu sayang, oh iya kamu kenapa belum keluar ya. Ayo cepatan dong tuntaskan karena acara arisan di rumah kamu sudah mau di mulai dan anak-anak saya juga sudah mau pulang ni, ucap bude Rusma kita nungging ya sayang.

Ngentot Dengan Bude Sendiri Memang Enak

Ucap saya ya sudah ayo buruan sayang, lalu saya mencabut penis saya yang dari tadi belum saya keluarkan dari vaginanya. ayo sayang saya sudah sangat siap ni, ucap bude Rusma yang udah mengambil posisi nungging.

kata saya sambil mendekat ke arahnya, sluuuurrrrpp begitu sangat lancar penis saya masuk ke dalam vaginanya bude Rusma. Aaaaaaaahhhhhhhhhhhh....... desah kami secara bersamaan, saya pun dengan gerakan cepat langsung saya mengocok vaginannya bude Rusma.

Pllloooookkkk......Pllloookkkk....Plooookkk.... begitu sangat keras terdengar bunyi tersebut karena saya dengan gerakan yang cukup cepat menyetubuhinya, Bunyi derit dari ranjang pun begitu kencang.....kkkkkrrriiiit....kkkriiiiittt....kkkkriiitt, aaaa...aaduhh.....aaaaduuuhh....ooooouuhhh......pelan-pelan sayang.....aaaaahh....aaaahh.....” desan bude Rusma nanti keburu suami dan anak kamu pulang udah tahan aja sayang.”

ucap saya bude Rusma hanya menggengam kain sprei dan menggigit bibirnya yang seksi itu, untuk menahan rasa sakit bercampur rasa kenikmatan yang ia rasakan sekarang ini. Setelah 20 menit bergoyang dengan cukup kasarnya, maka saya merasakan akan sampaiii. Aaaaaaahhh.......Aaaaaaaooooooohh saya mau keluar ni sayang.....aaaaahhh........di dalam atau di luar.” ucap saya.

Oouuuuuuuuuuuhhh.......Aaaaaaaahhh.........Aaaaarrgggggghhh.......suka ati kamu aja sayang kata bude Rusma Dan akhirnya, crooooottttt....crrrrooottttt....crrrroooootttt..... sekitar 5 kali semprotan sperma yang saya keluarkan di dalam memeknya.

Aaaaaarrrgggghhhhhhhhhhh......desah saya dan saya tekan cukup kuat penis saya ke dalam memeknya Setelah mengatur nafas yang cukup maka saya pun cepat-cepat mencabut penis saya dari dalam dan membersihkan dengan kain sprei bude Rusma, dan bude Rusma pun mencabut kain sprei tersebut dan langsung merendamnya agar tidk ketahuan oleh suaminya itu.

Ayo cepat kita harus keluar sekarang juga, nanti tetangga curiga kalau kamu lama-lama di dalam rumah saya.”

Akhir dari Ngentot Dengan Bude Sendiri

kata bude Rusma sambil memakai baju serta celana untuk pergi arisan ke rumah saya, pada saat saya dan juga bude Rusma keluar dari rumah. Kami melihat sarum anak bude Rusma dan juga teman saya baru pulang bermain futsal dengan teman kerjanya itu, tuh kan apa saya bilang.

Untung aja kita sudah selesai, ayo buruan kita pergi ke rumah kamu dan kayaknya arisan udah di mulai ni. Pada saat saya sampai di rumah saya, ternyata benar sekali kalau arisan telah di mulai.

Maaf ya Jengg.... tadi ban motornya Leman bocor jadi kita harus ke bengkel dulu deh, nah ini gula nya ya jenggg.” ucap bude Rusma yang berbohog pada ibu saya, oh iya tak apa-apa ko jenggg.

Ya udah silahkan ngobrol-ngobrol dulu ya saya mau bikin teh untuk ibu-ibu ni, ucap ibu saya. Iya jawab para ibu-ibu, sejak dari itu lah sampai saat ini kami masih sering melakkukannya di rumah bude Rusma saat rumahnya sedang keadaan sepi.

2 Responses to "Cerita Seks Sedarah: Ngentot Sama Tante Kandung Cantik Dan Semok"